Apa yang Dibutuhkan Untuk Menjadi Restoran Berbintang?

Apa yang Dibutuhkan Untuk Menjadi Restoran BerbintangPertama kali diterbitkan pada tahun 1900 oleh perusahaan ban Michelin sebagai panduan untuk membantu pengendara Yunani menemukan penginapan di jalan, Michelin Guide sekarang secara eksklusif dikhususkan untuk santapan lezat. Selama beberapa dekade, panduan ini telah melampaui asal-usulnya yang sederhana untuk menjadi buku tebal bagi para koki, pecinta kuliner, pakar kuliner, dan restoran yang menganggap panduan ini sebagai kata terakhir dalam santapan.

Restoran yang layak diberi peringkat pada sistem bintang satu hingga tiga, tetapi proses untuk mencapai bintang Michelin tetap sangat tertutup, dengan inspektur Michelin yang terlatih khusus melakukan kunjungan anonim ke restoran dan mengirimkan laporan dengan teliti untuk menilai layanan, dekorasi, dan, tentu saja, masakannya .

Untuk mengetahui restoran mana yang layak untuk ditinjau, para pemeriksa akan menyisir situs web, blog dan ulasan restoran di majalah dan surat kabar lokal – jika sebuah restoran di kota tertentu menghasilkan buzz dan pujian dari pelanggan dari mulut ke mulut, itu mungkin mendarat pada radar peninjau.

Peringkat Bintang Restoran

Michelin memberikan hingga tiga bintang, dengan hanya tempat makan terbesar di dunia yang mencapai bintang ketiga yang didambakan itu. Tapi apa arti setiap bintang? Menurut panduan itu, satu bintang Michelin mewakili “restoran yang sangat bagus dalam kategorinya,” sementara dua bintang menunjukkan sebuah restoran yang membanggakan “masakan luar biasa” yang “layak jalan memutar”. Tiga bintang, bagaimanapun, adalah penghargaan tertinggi, hanya diberikan kepada restoran-restoran yang menawarkan “masakan luar biasa” yang “bernilai perjalanan khusus.”

Dapat dimengerti, ada banyak daerah abu-abu dalam deskripsi peringkat tersebut, dan proses penerimaan bintang sangat teliti dan melelahkan, biasanya memakan waktu beberapa tahun.

Ketika pengulas mengunjungi restoran untuk pertama kalinya, baik pemilik restoran maupun koki tidak akan tahu itu terjadi. Jika pengulas suka tempat itu, maka kunjungan misteri lain akan dibayarkan pada tahun berikutnya. Dengan asumsi kunjungan kedua berjalan seperti yang pertama – lebih baik lebih baik – itu pada titik ini pengulas dapat merekomendasikan restoran menerima bintang Michelin pertamanya.

Kriteria

Michelin tetap merahasiakan tentang kriteria dan proses evaluasi yang digunakan untuk memberikan penghargaan kepada bintang-bintang, tetapi faktor-faktor tertentu dikenal sebagai kunci, termasuk: kualitas produk; penguasaan rasa dan teknik memasak oleh koki; kemampuan koki untuk mengilhami masakan dengan “kepribadian;” kulinernya dan konsistensi antar kunjungan, tidak hanya dalam hal makanan tetapi juga meliputi keseluruhan pengalaman bersantap.

Menghasilkan satu bintang Michelin biasanya dilihat sebagai hadiah dari para dewa, tetapi tidak selalu merupakan tiket emas untuk menerima bintang kedua dan ketiga. Agar hal itu terjadi, akan diperlukan lebih banyak kunjungan anonim selama bertahun-tahun berikutnya, dan bintang-bintang harus menyelaraskan dengan sempurna. Sebagai contoh, jika sebuah restoran luar biasa kebetulan memiliki malam yang off saat seorang inspektur mengunjungi, pengalaman tunggal itu dapat menghancurkan harapan masa depan untuk mendapatkan bintang.

Cara Menghasilkan Bintang

Cara Menghasilkan BintangMeskipun prosesnya tampak acak dari perspektif restoran, sebenarnya ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk meningkatkan kemungkinan menerima bintang Michelin.

A. Ketelitian

Seorang pemilik restoran perlu memperlakukan setiap malam seolah-olah itu adalah malam inspeksi Michelin, dan koki serta staf harus dilatih dengan cermat untuk memastikan semua orang bekerja bersama dan pada halaman yang sama. Dengan memastikan bahwa pengalaman setiap tamu pada malam tertentu adalah luar biasa mungkin, hanya dengan demikian sebuah restoran akan menjadi pencalonan bintang Michelin.

B. Berlatih di bawah Koki Berbintang Michelin

Untuk seorang koki yang mencari bintang Michelin, dapat bermanfaat untuk berlatih di bawah seorang koki yang telah mendapatkan satu atau lebih. Dengan menjadi anak didik seorang koki yang telah mendapatkan rasa hormat dari Michelin, seorang pendatang baru yang bercita-cita tinggi menuju bintang Michelin dapat dengan lebih mudah masuk ke radar Michelin.

C. Disiplin

Dikatakan bahwa memasak adalah pencarian kesempurnaan tanpa akhir yang tidak pernah bisa dicapai. Hanya mereka yang memiliki keinginan dan disiplin untuk menjadi yang terbaik yang akan membuat potongan untuk menjadi superstar kuliner Michelin berikutnya.

D. Investasi

Meskipun mungkin tergoda untuk menyimpan keuntungan restoran, itu tidak akan memenangkan bintang Michelin. Kuncinya adalah menggunakan keuntungan itu untuk berinvestasi lebih lanjut di restoran untuk meningkatkan dekorasi, melatih staf yang lebih baik, mencari bahan-bahan berkualitas tinggi, dll. Jika seorang inspektur Michelin melihat sebuah restoran, tidak peduli seberapa baik, terus-menerus berusaha untuk meningkatkan bukan hanya bertumpu pada kemenangannya, ini bisa membuat semua perbedaan. Bukan hal yang aneh bagi sebuah restoran untuk menghabiskan jutaan uang untuk perbaikan dan kemudian mendapatkan uang kembali (dan kemudian beberapa) berkat peningkatan pendapatan yang dapat datang dari bintang Michelin. 

Diakhir artikel ini, kami ingin mempromosikan kepada anda situs terkait perjudian online yang bernama mabosbet jika anda sebagai pembaca termasuk pembaca yang sedang mencari situs taruhan online yang sudah tidak usah diragukan lagi kredibilitasnya. Semoga artikel seputar cara mendapatkan restoran berbintang ini bermanfaat. Terima kasih.